5 Hal Yang Paling Bikin Malas Mudik

Wah udah hampir separuh Ramadhan kita jalani ya. Semakin mendekati aktivitas mudik bagi yang memang selalu pulang ke kampung halaman. Termasuk suami saya. Tiap tahun ya ritualnya pulang ke salah satu kota di Pulau Jawa, ke rumah almarhum orang tuanya.

Ke rumah yang hanya ramai saat lebaran karena kebetulan suami dan keempat saudaranya semua merantau. Rumah itu praktis sepi ga ada kegiatan. Kedua mertua saya sudah meninggal dunia. Jadi kalau kita mudik ke situ, otomatis segala rupa ya nyiapin sendiri. Mulai dari membeli bawang merah dan bumbu dapur dari nol buat masak memasak, gas, aqua galon, dan lain-lain.

Mudik memang penuh suka duka. Alhamdulilah masih diberi kemudahan, saban mudik pakai kendaraan pribadi. Namun tetaplah ada sisi dukanya. Hal-hal yang terkadang bikin males buat mudik. Pengennya di Jakarta aja deh. Ini yang versi saya. Ditulis based on pengalaman pribadi.

  1. Packing.
    Huhuhuhuhu…kutak suka. Mungkin karena posisi saya sekarang adalah emak beranak dua yang masih kicik-kicik. Lain cerita kalo anaknya udah level SMP atau SMA ya, udah pada bisa packing sendiri-sendiri. Lha ini? Semua-semua ya mesti emaknya yang nyiapin. Mulai baju ganti, selimut, popok sekali pakai buat yang bungsu (kalo gak nemu WC di jalan plus macet sementara hasrat pipis sudah kebelet tiada tara, maka popok sekali pakai adalah jawaban nan haqiqi), seprai, ah segala macam lah.
    Iya bawa seprai sendiri banget dari rumah. Biar nyaman aja, plus rumah almarhum mertua yang kami kunjungi ini kan kosong seperti yang saya cerita di atas. Otomatis tempat tidur di sana cuma kepake setahun sekali kala anak-anaknya pada datang.
    Lalu packing pun bukan hanya baju dan alat mandi saja. Berhubung rumahnya di desa, jauh dari warung, ga ada minimarket, otomatis biar sayanya juga tenang, saya mbekal deterjen, pengharum pakaian plus hanger buat nggantung baju dari Jakarta. Mau beli apa-apa ya jauh di sana. Sekeliling adanya sawah dan ladang doang hehe…..
    Packing lainnya ya sudah tentu tetek bengek kayak sepatu dan sendal cadangan, makanan buat di jalan, raket nyamuk, dan segala rupa. Asli mirip pindah rumah jadinya sampe raket nyamuk aja dibawa. Hahahaha….
    Terkadang kalo pas lagi di rest area ketemu sesama pemudik dan anaknya udah pada gede-gede gitu, saya suka ngiri karena masing-masing anak udah ngurus diri sendiri. Eh ngapain iri ya? Anak-anak gede itu kan dulunya juga bayi? hihihihi….
  2. WC yang Tak Nyaman.
    Sudah menjadi rahasia umum, gimana kondisi WC di Indonesia ya. Apalagi musim mudik, WC entah itu di rest area jalan tol, maupun di aneka SPBU sudah pasti….yah gitulah. Makanya malesnya mudik itu ya karena kalo mau buang hajat ya mesti numpang di fasilitas umum, mau gak mau, suka gak suka. Nah alhamdulilahnya agak ketolong nih sekarang, karena berbagai minimarket di sepanjang jalur mudik itu banyak loh yang nawarin fasilitas toilet ke pemudik. Gak harus belanja di minimarket, numpang doang aja boleh kok. Walopun kadang hati ini gak enak ya guys, masa minjem toilet tapi gak belanja apa gitu di tokonya. Minimal beli aqua sebotollah hehe. Kondisi WC di minimarket biasanya jauh lebih layak dan bersih ketimbang di tempat-tempat umum. Biasanya yang nawarin toilet gratis itu yang plangnya kayak gambar di bawah ini

    d708d9ea-e46a-424f-a301-92a0e13d9a3f_169

    Gambar dari CNNIndonesia.com

  3. Macet
    Point ini kayaknya gak usah dijelasin panjang lebar deh. Apalagi kalo posisi macetnya di dalam jalan tol…uughhhh males dotkom banget. Mau minggir, gak bisa sembarangan, kudu nyari rest area terdekat. Mau keluar aja dari tol, pintu tol keluar terdekat ndilalah masih jauh. Ah serba terjebak. Beda kalo macetnya via jalan biasa, kadang di tengah kemacetan ya kalo udah ga kuat pengen istirahat, tinggal minggir langsung, ada warung indomie/warkop jadilah. Makanya kalo mudik sejujurnya belum pernah njajal tol Cipali, salah satunya karena alasan yang dijelaskan barusan.
  4. Makanan yang tidak bisa diprediksi. 
    Namanyapun pemudik ya, mana kita hafal satu per satu restoran atau kedai di sepanjang jalur mudik. Walaupun setiap tahun selalu melewati jalur yang itu-itu saja, ya tetep gak hafal-hafal. Ketika lapar melanda dan perbekalan menipis, otomatis kendaraan menepi di tempat makan terdekat. Nah kalau tempat makan (resto/kedai) nya pas dapat yang emang rasanya udah familiar mungkin ok ok aja. Misalnya nih, mampirnya di KFC pas di rest area, atau di resto Sederhana Padang. Tapi kalo pas udah gak bisa nahan lapar dan asal berhenti di satu tempat makan, kita asli cap cip cup kembang kuncup soal rasa makanannya. Bakalan enak gak ya? Bakalan sesuai ekspektasi kita gak ya? Porsinya segimana? Dan lain sebagainya. Itu yang saya maksud makanan yang gak bisa diprediksi. Contohnya kami pernah mampir makan di daerah bernama Ambal-Kebumen. Di situ terkenal dengan makanan khasnya yaitu sate dengan bumbu kuah kacang yang beda dengan bumbu sate Madura. Saya yang gak terbiasa ngerasa aneh aja makannya, karena kebiasaan di Jakarta makan sate ya sate Madura. Tapi berhubung lapar ya sikat aja, as long as masih ada nasi bersama si sate tadi hahahaha. Sebetulnya bisa ketolong dengan makan mie instant model Pop Mie gitu, tapi sejujurnya selama mudik berkali-kali ke kampung suami, jarang banget konsumsi ginian di perjalanan. Lebih afdol makan nasi rasanya 🙂
  5. “Oleh-oleh” Pakaian Kotor sampai di Jakarta
    Wahahahaha…ini mah tiap orang yang bepergian ke manapun pasti ngalamin ya guys. Ga usah mudik, dinas luar kota seminggu aja, pasti balik ke rumah bawa oleh-oleh gembolan pakaian kotor. Untunglah sekarang londri kiloan tersebar di mana-mana ya. Kalo males nyuci ya serahkan saja urusan itu pada ahlinya hehehe…..

    Mudik memang selalu menyisakan cerita senang dan sedih. Untuk meredam semua itu, sudah tentu mesti banyak plusnya. Nomor satu ya selama perjalanan pasti disuguhi aneka pemandangan menarik yang bisa dijadikan bahan tulisan From Where I Sit. Lalu di kampung halaman sendiri, sudah pasti menemukan kesegaran alam yang gak bisa didapat di Jakarta yang penuh polusi ini. Belum lagi kalau pergi ke tempat wisata alam gitu. Ke bukit, pantai, duh acik banget dah ah…..

    Nah kalau kamu, yang paling bikin males mudik itu apa? Yuk berbagi cerita 🙂
    signature

Advertisements

9 thoughts on “5 Hal Yang Paling Bikin Malas Mudik

  1. ndu.t.yke says:

    Saranku sih, once you have found a decent place to eat, be it KFC, Sederhana atau depot yg makanannya jelas bersih dan enaknya, mending ngebontot atau beli buat bekal jam makan berikutnya. Krn emg ga tau kan, di jam makan berikutnya bakalan nemu tempat makan yg enak lagi, apa nggak. At least klo udah ngebekel kan enak, pas macet bs disambi makan 🙂 apalagi semodel KFC gitu yg mgkn bs dibekal buat sampe besoknya, hehehe

    Liked by 2 people

  2. denaldd says:

    Oh sudah ditulis di sini mudiknya ke mana. Saya tanya dipostingan sebelumnya haha. Untunglah Mbak Imelda ga nulis : mudiknya ke Jawa. Itu kan kebiasaan orang yang tinggal di Jakarta kalau ditanya mudik ke mana : ke Jawa, lah Jakarta emang pulau lain 😅

    Saya rasa2nya ga pernah malas untuk mudik. Karena selalu semangat kalau saat mudik. Karena pulang ke rumah artinya makan masakan Ibu. Membayangkan itu saja sudah tidak terlalu memikirkan desak2an di transportasi umum. Waktu saya di Surabaya, mudik jarak tempuh 6 jam. Waktu di Jakarta ya ditambah waktu naik pesawat. Kalau di sini ya berarti nanti akan 15 + 2 + 6 jam = 23 Jam 😅😅

    Liked by 1 person

  3. Crossing Borders says:

    Aku suka mudik tapi jadwalnya geser gak barengan se-Indonesia Raya..hahaha.. Suka pusing sendiri kalo berada di kerumunan mudik itu.. Yang gak enaknya soal mudik sekarang nambah satu buatku: ongkosnya gede.. Apalagi si Bear udah pakai harga tiket normal, selain itu harga tiket pesawat cenderung naik terus karena harga bahan bakarnya naik terus juga..

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s