Envy dalam Euforia Sesaat

Dalam hidup ini banyak euforia sesaat yang kadang bikin iri. Eits tulisan apa pula ini? Prolognya udah bikin bingung?

Asian Games 2018 kemarin. Betapa banyaknya orang yang euforia. Toko suvenir khusus Asian Games diantre sekian banyak orang yang rela berdiri lama hanya untuk mendapatkan Kaka, Bhin bhin dan Atung. Belum lagi melihat kesuksesan atlet-atlet kita terutama cabang bulutangkis yang akhirnya merebut hati jutaan wanita ketika melihat Jojo, Fajar Rian, dan Duo Minions bertanding. Ujungnya: iri ih. Beruntung banget yang bisa dapat suvenir. Beruntung banget yang bisa teriak-teriak dalam istora menyemangati Jojo dkk. Beruntung banget ya jadi presenter Indosiar yang bisa deket-deketan sama Fajar Rian dkk. Dan sejuta keirian lainnya.

Lantaran iri, akhirnya cuma bisa menikmati aneka IG stories para atlet tersebut. Video mereka di luar lapangan yang lucu-lucu, keseharian mereka di luar lapangan, yang gak kebayang sama kita sebelumnya, membuat keirian sedikit terobati. Tiba-tiba jadi follow akunnya Jojo, Fajar, dan lain-lain. Itu baru atlet bulutangkis. Belum lagi atlet cabor lainnya, kayak pencak silat, sepak takraw (mas Ipuuuuuullll….!), panjat tebing. Iyes, saya sempat mantengin IG merek-mereka ini haha….

Asian Games kelar. Tiga bulan sesudahnya….mereda dengan sendirinya dong euforia itu. Tau-tau males ngikutin IG stories mereka. Tau-tau gak tertarik sama pertandingan bulutangkis. Tau-tau ga nafsu ngikutin perkembangan aneka kejuaraan yang diikuti atlet-atlet tersebut. Tau-tau envy terkikis entah ke mana. Kelar. Semudah itu. Sesaat aja.

Begitu pula hari ini. Guns N Roses, our childhood favorite rock band (untuk generasi 80an tentunya seperti saya) manggung di Jakarta. Formasinya hampir lengkap seperti saat mereka baru terbentuk dulu. Gimana gak envy coba sama yang pada bisa nonton, apalagi yang dapat kursi festival atau depan panggung? Mungkin banyak di antara penonton hari ini, yang sudah puluhan tahun (kayak saya) ngefans sama GNR tapi baru hari ini berhasil mewujudkan mimpi dengan nonton konser di depan mata sendiri, bukan via video, Youtube dll. What a dream come true. Once in a lifetime.

Saya gimana nasibnya? Ya cuma bisa iri wae. Dengan segenap kendala dan rintangan sudah tentu gak bisa nonton. Finansial kendala nomor satu. Uang buat beli tiket mah bisa untuk SPP anak-anak sebulan. Belum lagi kendala hari sekolah/kerja begini. Anak-anak ulangan mesti butuh bimbingan ortunya. Banyaklah.

Euforia GNR diramaikan lagi dengan rencana pak Jokowi hadir di GBK nanti malam. Saya cuma bisa baca berita di media, sembari membayangkan betapa kerennya saat mereka masih solid, kompak dengan formasi pertama. Betapa kerennya pula kami saat remaja dulu mengidolakan mereka, menghafal lirik-lirik lagu mereka, dan ngerasa soulmate banget ama GNR *ahahahaha yang terakhir malesin banget. Dan kalo soulmate kudunya ya saya nonton juga dong konsernya. Tapi ini kan enggak?

Kondisi yang sedikit mirip dengan saat Asian Games. Dan saya berharap ini akan “kelar” dengan mudah. Mudah-mudahan sampai sebulan ke depan, udah hilanglah semua keirian dan passion yang berkaitan dengan kedatangan GNR ke Indonesia.

Dalam hidup, saya sering ngadepin hal-hal kayak gini. Euforia tapi ya cuma sebentar. Then fade away. Entah ke mana. Dan biasanya yang paling banyak kejadian di saya, ya konser musik artis. Jadi bukan cuma pas GNR datang aja. Pas NKOTB dan Incubus ke Jakarta juga ya euforia sesaat juga 🙂

Kalau kalian sering gak ngadepin kondisi kayak gini?

*this posting inspired by my oldest sister who luckily got festival ticket and will realize her childhood dream of watching GNR concert.
signature

Advertisements

11 thoughts on “Envy dalam Euforia Sesaat

  1. denaldd says:

    Wajar Mbak punya perasaan seperti itu. Menunjukkan masih manusia, bukan malaikat haha. Akupun pas rame2 konser Bon Jovi di Jakarta, duh iri setengah mati sama yang bisa nonton sambil nyesel kenapa musti pindah buru2 (beberapa bulan setelah pindah, Bon Jovi konser), kan kalau tahu Bon Jovi konser di Jakarta, ditunda dulu pindahnya haha. Eh ternyata minggu kemaren akhirnya bisa beli tiket Bon Jovi yang akan konser tahun depan di Belanda. Beli tiket Maroon 5 juga. Jadi tahun depan sudah punya 2 tiket konser. Perkara bisa nonton apa ga, urusan nanti. Yang penting sudah punya tiketnya dulu haha. Bon Jovi impianku sejak SMP soalnya. Pas nonton konser Coldplay juga gitu. Mimpi2 banget sejak jaman kuliah bisa nonton konsernya. Alhamdulillah tahun 2016 bisa nonton di sini, meskipun sendirian haha. Tinggal tunggu kapan BSB konser di sini, cuss pengen nonton juga. Meskipun semua konser itu aku nonton sendiri, suami ga bakalan nemenin, beda selera musik 😅Jadi memang semua ada waktu dan saat yang tepat dan juga jodoh. Kalau ga berjodohpun meskipun ada waktu dan uang, ya tetep ga bisa.

    Liked by 1 person

  2. dewi says:

    Dulu aku jaman Bon Jovi mba, nguiriiii bgt yg pd bisa lihat.. Mana sebenernya aku dikasih tiketnya lagi. Cm emg gak bisa krn lg di medan. Trus Celine Dion.. Ugh pengen bgt nonton dibanding konser2 lain.. Tp mengingat konser di Indonesia kenapa selalu jauh lebih mahal dibanding negara lain aku jd biasa2 aja…

    Btw. Manusiawii laaah klo kita iri ama eforia itu.. Apalagi banyak yg update di sosmed semacam FOMO gitu kan jadinya.. Tenang aja mba, kalau itu rejeki kita entah kapan pasti bisa kook nonton hihihi.

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s