Tipe-tipe Orang dalam Status Whatsapp

Teknologi Whatsapp tak dipungkiri membuat semua jalan komunikasi menjadi super mudah. Zaman dulu, henpon udah ada, tapi ya cuma bisa telepon dan sms. Mau telepon ke luar negeri, siap-siap berteman sama yang namanya roaming dan biaya pulsa super mahal. Sekarang?

Ulalaaa…betapa mudahnya, tinggal pake WA Voice call. Masih kurang cuma dengar suara? Soklah pake WA Video call. Mau nelepon teman atau kerabat yang di Zimbabwe pun dengan mudahnya terlaksana dengan baik. Yah ada delay-delay dikit sih. Maklum namanya pun pake internet yang bisa aja putus sambung tergantung sinyal. Hehe….. Kalo dulu zaman pulsa, sekarang zamannya kuota πŸ™‚

Kali ini saya iseng aja ngebahas tentang bikin status di Whatsapp. Yes, kita semua tau bahwa WA memiliki fasilitas untuk kita bisa mengupload foto maupun video sebagai status yang bertahan kurang lebih 24 jam. Kalo di IG mah IG Stories ya guys (monmap kalo salah, soalnya saya gaptek hehe).

Saya termasuk orang yang senang mengupdate status WA. Ya gak sampe kayak jaitan apalagi titik-titik begitu sih. Tapi minimal adalah dalam satu hari itu ngapdet. Random pula isinya. Kadang bekal makanku ke kantor saya foto, pun bekal anak ke sekolah. Kadang humor receh hasil screenshot dari aneka sosmed juga saya jadikan status. Kadang juga upload infografis atau random things apapun termasuk perasaan saya pada saat itu. Etapi khusus perasaan ini saya jaga bener-bener jempol ini. Gak sedikit-sedikit curhat dan berkeluh kesah di status. Palingan yang general aja, kayak misalnya di rumah lagi turun hujan, ya saya pasang status text “Hujan gede banget di rumah. Dingin”. Kurang lebih kayak gitulah. Belum pernah (alhamdulilah) nulis-nulis yang nyindir ke perilaku seseorang apalagi marah-marah besar. Eh pernah ding satu kali waktu zaman pilpres April kemarin, trus ada gerakan yang menyarankan untuk Golput. Nah itu saya rada emosi, dan menumpahkannya di status WA juga. Sekarang kalo saya mikir-mikir lagi buat apa juga ya numpahin energi buat nanggepin gerakan Golput yang bahkan si orang itu kagak kenal ama saya ya? Nyesel deh sekarang hehe.

Sepengamatan saya, ada beberapa tipe orang-orang yang berhubungan dengan status WA. Ini berdasarkan pengamatan pribadi loh ya. Berikut beberapa di antaranya:

1. Suka banget update status tiap hari.Β 
Konsisten gitu. Ya kayak saya gini. Jadi kalo satu hari gak pasang status berasa ada yang kurang. Ahahahaha haus eksistensi, haus views, dan narsis mampus bukan? Wkwkwkw……

2. Rajin melihat status orang lain, namun jarang membuat status sendiri.
Ada beberapa teman saya yang seperti ini juga. Kalau saya membuat status pasti yang melihat ya mereka lagi mereka lagi. Sampe hafal hehehe. Tapi mereka sendiri jarang-jarang update status. Bisa karena banyak hal. Mungkin kurang pede untuk mengupload materi status, atau memang tidak ingin apa-apa diumbar ke publik *salut sama orang-orang yang terakhir ini. Seandainya dirikuh bisa beginihhh…..

3. Rajin melihat status orang, namun tidak pernah membuat status sendiri.
Eits jangan salah duluuuu….kali aja mereka sebetulnya heboh membuat status tapi diriku ini masuk dalam list “my contacts except”. Ahahaha ciyan deh eikeh, digolongkan dalam orang-orang yang tersisih. Bisa jadi status-status yang disembunyikan dari saya justru asik-asikan menghujat dan membully saya *ge-er super maksimal. Wkwkwkwkw…..

Screenshot_2019-07-24-17-32-13
Saya juga sebetulnya menerapkan setting-an “my contacts except” ini. Karena satu dan lain hal. Bukan karena saya pengen bikin status teks yang nyindir-nyindir orang yang saya except itu. Tapi, terkadang kita merasa jengah dan gak ngerasa bebas untuk berekspresi pada beberapa orang yang justru kita sungkan kepadanya. Misalnya para sesepuh di grup keluarga.
Atau juga….bisa jadi karena saya merasa garing terhadap orang-orang tertentu. Ada kerabat yang mungkin karena sudah berumur, selalu komen serius terhadap beberapa status yang saya buat. Seperti yang saya sebutkan di atas, saya demen banget humor recehan.

Baca juga: When Krik…krik…krik Happens

Kadang humor receh nan harfiah tersebut saya upload dan mendapat sambutan ketawa ketiwi dari teman-teman di contact list. Sampai akhirnya beliau mengomentari dengan super serius. Hilanglah sudah tawa tiwi. Timbullah garing. Gak nyambung blas. Timbullah aneka pikiran “ni orang apa ga pernah becanda ya seumur-umur? Kok jadi krik…krik…krik?” Nah saya putuskan, daripada daripada…mendingan sekalian saya hide status WA dari beliau.

4. Gak pengen ngeliat status WA kita tapi ke-gep.
Bingung ya? Gini….misalnya saya pasang 5 status WA sekali upload. Nah mendeteksi orang yang kegep sungguhlah mudah. Let’s say dia bukan golongan dari orang-orang yang terbiasa ngeliat status kita. Coba cek saja di slide paling pertama di status. Kalau di slide pertama ada nama orang itu di list yang view/yang melihat tetapi di slide dua dan seterusnya dia tidak lagi melihat alias ngilang…………….. besar kemungkinan ya emang faktor dia gak sengaja, trus tiba-tiba sadar bahwa kegep, kemudian buru-buru pindah mode ke layar home/chat WA. Karena runningnya status WA itu kan auto ya. Katakan saya lagi asik ngeliatin slide terakhir status temen saya si X. Ga nyadar begitu slide terakhir kelar, langsung auto pindah ke slide pertama statusnya si Z yang sebetulnya si Z ini adalah orang yang gak pengen saya liatin statusnya. Yaaah ke-gep dah diriku. Hehehehe…belibet ya guys penjelasannya?

5. Seringkali menjadi viewers pertama.Β 
Ada beberapa teman yang seperti ini. Setiap kali saya update, dia lagi dia lagi yang menjadi daftar urutan orang paling pertama yang ngeliat statusku. Bahkan kadang-kadang dalam 30 detik pertama sejak status terupload, beliau yang pertama kali melihat. It’s amazing but true πŸ™‚

Ini semua sekali lagi based on pengalaman pribadi ya. Atau teman-teman mau nambahin lagi tipe-tipe orang di status WA? Silakan share di komen ya πŸ™‚
signature

29 thoughts on “Tipe-tipe Orang dalam Status Whatsapp

  1. denaldd says:

    Kalau aku pasang settingan yang only share with… jadi cuma beberapa gelintir orang2 aja yang masuk dalam daftar. Keluarga ga semua masuk daftar. Termasuk Ibuku nggak haha. Padahal ya aku jarang2 update status, maksudnya ga tiap hari. Update ya ga banyak2 cuma dua aja. Seringnya hil hil yang receh. Cerita pun yg receh2. Foto pun ya yang receh2. Semua receh lah πŸ˜…

    Kalau ga mau terlihat view di status orang, last seen bisa dihilangkan. Jadi settingan last seen di wa, tidak diaktifkan. Nah kalau kita lihat status orang, nama kita ga akan nampak. Tapi, kita juga ga bisa lihat siapa aja yg sudah lihat status kita (yang mana buatku ga masalah, wong memang sudah kusetting only share with). Diantara kontak2 wa ku, yang paling sering share hal2 lucu itu Tyka (haha Tyk, juara bahan2 mu. KreatipπŸ‘)

    Liked by 2 people

    • imeldasutarno says:

      Eeeh aku ya begitu juga mbak Asti. Jadi mau view status milih-milih dulu. Kalo yang aku udah tau dari dulu statusnya engga menarik, misalnya promo2 jualan online yang ga aku minat barangnya, ya aku gak view. Hehehe…

      Liked by 1 person

  2. dewi says:

    waaaa aku termasuk jarang upload status wa. suka seringnya lupa kalo ada fasilitas ini.Tp ketika aku upload ternyata pemirsanya.. ((halah pemirsanya)).. beda genre dan segmen ama yg IG. alias beda2 orang.

    err.. gak penting ya hahahaha

    Liked by 1 person

  3. Crossing Borders says:

    Ohhhh..di WA ada status ?😳 And BTW, sampai sekarang aku gak ngerti insta story itu buat apa.. Maksudnya, apa bedanya dengan posting foto atau video.. Tapi memang pada dasarnya aku tak terlalu minat pakai medsosπŸ˜„jadinya sekedarnya aja..

    Liked by 2 people

  4. Pipit Widya says:

    Mbak Imel, aku udah ga pernah buka status. Bikin pun juga udah enggak, hehehe.

    Ada lagi tipenya, mba. Ngepoin status orang tapi ga diklik jadi cm dilihat doang. Itu dulu aku kayak gitu. Sekarang udah ga pernah blas.

    Eh btw banyak lho mamak komplekku yg sindir2an di status. Wkwkkwk.

    Liked by 2 people

  5. Susleni says:

    Tambahiiin mbak…
    Orang yang ngelihat status kalo ada kehebohan aja.
    Hahaha…
    Aku kek gitu soalnya, jarang buat status, jarang lihat status.
    Tapi kalo ada yg mancing dengan kalimat, “Si A kenapa sih, statusnya kok gitu?” atau “Kamu gak lihat status si A, kan dia begini”
    Hahahaha….
    Gossip yg menyemangati kuuu….

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s