Menghabiskan Bekal di Sekolah atau Menghilangkan Jejak?

Masih ngobrol-ngobrol seputar dunia per-emak-an. Kali ini soal bekal anak ke sekolah.
Zaman sekarang para ortu terutama emak semakin kreatif dalam menyiapkan bekal bagi anak-anaknya. Beraneka ragam resep praktis nan lezat pun dengan mudah kita bisa dapatkan di internet. Belum lagi bentuk penyajiannya yang “wuih-keren-banget-sampe- gak-tega-makannya-saking-bagusnya”.

Ya, biasanya ini untuk para ortu yang rajin menyiapkan bekal model per bento an dengan aneka ragam cetakan dan hiasan.
Foto-fotonya banyak di internet kalau mau rajin browsing. Tinggal contek bagi yang memang ingin menyiapkan bekal serupa untuk anak-anaknya.

Namun kali ini saya bukan mau membahas teknik perbentoan karena saya pun tipe mamak seada-adanya. Maksudnya kalo adanya roti di rumah ya anak bawa roti. Kalo adanya nugget ya udah bawa itu. Dan tampilannya pun sebisa-bisanya menata dalam tempat bekal aja.

Saya tergugah ((TERGUGAH!!)) untuk nulis karena sudah beberapa kali dapat cerita dari anak-anak sepulang sekolah.

“Bu, masa tadi si Asyiap (nama samaran so pasti) bawa lauk tempe ke sekolah. Eh tempenya dia gak doyan kali ya, trus dilempar ke arah genteng sekolah! Wah kacau tu temenku!”Β  <—- laporan si lanangku.

“Tadi si Asyique (nama samaran maning) kan bawa nasi sama ikan apa gitu yang ditepung-tepung. Eh nasinya dibuang ke tong sampah! Mana nasinya banyak lagi! Trus dia malah minta roti bakar aku.” <—-laporan si lanang again.

“Lho kok kamu dapat susu UHT dari siapa, nak?” tanya saya di suatu hari ke nona kecil. Dan ia pun menyebut nama teman sekelasnya yang sukarela ga ada ujan ga ada angin tiba-tiba ngasih itu susu ke dia. Padahal susu yang dikasih itu adalah bekal si teman yang udah disiapin emaknya dari rumah. Di lain hari kadang ia pulang membawa Kokokrunch ataupun wafer. Lagi-lagi katanya pemberian temannya.

Kegiatan membawa bekal harian kalau buat saya, akan jauh lebih baik jika sesuai keinginan anak. Banyak kekhawatiran tentunya.

“Yah kalo saya pengennya anak makan sayur dan lauk yang bergizi”.
“Kalo bawa snack melulu kapan makan sayurnya?”

dan masih banyak komen-komen lain yang akan menyertai statement saya di atas.

Buat saya pribadi, guna meminimalisir kejadian seperti yang diceritakan anak-anak saya itu, ada baiknya bertanya atau diskusi dulu sama anak-anak, besok mau bawa bekal apa, bukan besok bawa bekal yang mama/ibu siapin ya. Anak-anak di rumah kebetulan setiap malam dibiasakan sama pak suami untuk wajib membuat checklist di buku tulis khusus, yang isinya: seragam apa yang akan dipakai besok, bekal apa yg mau dibawa, sarapan apa yang diinginkan. Di bawah ini contoh checklistnya nona kecil (akibat terlalu suka gambar, yang dibutuhin emaknya info soal bekal, eh dilengkapi sama gambar-gambar pula!)

20191009_093657-1-1-800x762

Dan sudah bisa ditebak, kalau ngikutin yang maunya mereka ya pasti yang enak-enak gak sehat. Biskuit lah, cokelat lah, sosislah, dan aneka snack-snack lainnya. Belum lagi kalau lihat teman-teman lain jajan di kantin, ya mereka pengen juga seperti itu. Double double: udah bawa bekal, jajan pula di kantin ahahaha……

Tapi rata-rata ya habis. Ya karena itu request mereka. Dibandingkan dengan teman-temannya yang berusaha “menghilangkan jejak” dengan membuang makanan sehingga saat sampai di rumah ya seolah-olah apa yang disiapkan ibunya sudah ludes tak bersisa. Belum lagi jika ditambah pujian anak pintar makannya abis dan banyak. Dan besok-besoknya karena si emak mengira anaknya demen sama bekal yang dibawa, akan mengulang-ulang maning dan maning……..

20190805_053057-800x793

Contoh bekal nona kecil: cuma kentang goreng frozen food gitu sama roti panggang isi selai cokelat

 

20190807_052424-600x800

Contoh bekal nona kecil lagi: nasi dan orek tempe (oreknya cuma diplastikin ngasal haha) dan wafer-waferan Tango gitu. Orek tempenya bukan saya yang mau tapi anaknya yang emang request

Btw saya juga gak tau ya apakah anak saya di sekolah melakukan hal yang sama yaitu “menghilangkan jejak” makanannya dengan berbagai cara. Bisa jadi saya ngobrolin soal perilaku teman anak yang masukin nasi ke tong sampah padahal kenyataannya anak saya satu dua kali pernah berbuat hal yang sama. Walahualam.

Lha terus pertanyaan selanjutnya: kapan makan makanan bergizinya? Kalo saya ya digenjot di rumah. Ke sekolah bawa biskuit atau nugget kesukaan anak misalnya, sampe rumah pas makan siang atau makan malam ya masakin sayur dan lauk. Apalagi pas makan malam, dengan masak sayur dan makan bersama kita bener-bener ngeliat sendiri mereka makan apa yang disajikan, gak ada celah ngilangin jejak. Lha wong makannya bareng ortunya.

Tapi ini hanya pemikiran pribadi ya. Sudah tentu akan berbeda dengan pemikiran jutaan ibu di luar sana yang tetap mengedepankan makan sehat di mana pun anak berada. Kalau anak-anakmu bagaimana? Share di komen ya guys πŸ™‚

signature

7 thoughts on “Menghabiskan Bekal di Sekolah atau Menghilangkan Jejak?

  1. Rahma balci says:

    Fatih juga bawa bekal untuk makan jam 10-an, makan siang pulang ke rumah. dikasih waktu dr sekolah slm istirahat siang.Karena ada mobil antar jemput, supirnya nunggu di parkiran, sampai semua anak komplek kebetulan satu sekolah. Nah untuk isi bekal, saya dpt kertas dari wali kelasnya, untuk menu satu minggu, pilihan. dan ada keterangan tidak boleh dikasih snack semacam wafer,coklat, biskuit. semacam jajanan, kalau susu uht sm jus boleh, tapi cemilan2 terlarang, tadi saya bekelin kue bolu lapis coklat aja ,padahal dia suka, tapi anaknya ragu bawa:D bekalnya ga akan jauh2 dr roti, kepikiran pengen bawain mie goreng gitu..takut jd pusat perhatian heheh, soalnya ga sesuai list dr wali kelasnya.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Waduuuh enaknya bisa pulang ke rumah dulu buat maksi. Ternyata di Turki mayan ketat soal perbekalan ya. Sampai ada listnya πŸ™‚
      Terima kasih sudah berbagi pengalaman mbak Rahma. Jadi tau kalo sekolah Turki lumayan strict soal aturan makan.
      Btw mbak Rahma jauh kan tempat tinggalnya dari wilayah konflik/perbatasan dengan Suriah? Tadi pagi liat berita di TV ada bentrokan lagi di perbatasan soalnya.

      Like

      • Rahma balci says:

        aturan nya tergantung wali kelasnya mba, dikasih daftar tertulis buat orangtua, larangan2 bakel jajanan anak heheh, ga boleh jajan sembarangan, makanya kasian ga kenal lah dia jajan cilok, bakso heheh,adanya Roti doang di Turki. mending bekel kan…, alhamdulilah jauh mba dr perbatasan, cuma ya tetap aja was2. doain ya Turki baik2 aja:)

        Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s